Pasar tradisional: mengulik secuil kebiasaan lokal

Penjual sayur ber-handphone di Pulau Karimun

Beberapa rekan seperjalanan yang pernah berbagi pagi tahu benar apa yang saya cari kala mata masih sepet: pasar.

Dalam dua-tiga jam di pagi hari, pasar tradisional mendenyutkan kehidupan dan mengungkap wajah asli tempat yang saya kunjungi. Di tempat ini, pembeli dan penjual bertukar kata, senyum, tawar menawar hingga (jika sukses) barang dan uang. Di sini pula berita tersebar, gosip terpoles dan kabar burung berembus; bikin ritual berdagang dan belanja lebih nikmat.

Beberapa pasar yang pernah saya kunjungi punya keunikan barang yang dijual, tempatnya, pembelinya hingga ritual sebelum berjual-beli.

Di Playen, Wonosari, sering dijumpai belalang goreng dan ulat jati sangrai, gurih dan renyah untuk teman sarapan nasi liwet.

Di Pasar Gambier, Kuching, ada mbak-mbak ber-high-heels sembilan senti yang gak risih belanja keluar masuk pasar yang becek (tapi gak pake ojek). Coba ajak ngobrol dijamin dia gak akan berhenti bicara, hihihi…

Di Pasar Gede, Solo, saya sibuk ngublek seisi pasar berburu pecel bumbu wijen yang terkenal itu dan ternyata si mbok-nya malah nongkrong di tepi jalan di luar pasar.

Di Chatuchak, Bangkok, saya sempat kehilangan room mate saya saking gede-nya itu pasar. Dengan niat cuma window shopping, akhirnya kita bagi-bagi area-nya supaya semua terjelajahi.

Di Tomohon, Sulawesi Utara, beberapa hewan yang tak pernah terbayang bisa dilihat di depan mata: kelelawar, anjing, babi hutan, kuda, biawak, tikus hutan bahkan belut segede paha.

Di Anarkali, Lahore, Pakistan pasar malam makanan terbesar di kota Lahore, ada kebiasaan memulai kegiatan dengan minum ramuan terbuat dari buah delima. Slurp…

Di Kings Cross, Sydney, plaza di depan air mancur-nya yang malam sebelumnya tempat dugem backpacker, Minggu paginya berubah jadi pasar loak. Pernah pagi-pagi saya bingung cari room mate di kamar hostel. Ternyata dia lagi menggelar barang dagangannya ’Buat modal jalan ke Cairns’.

Di Pasar Ubud – dan beberapa spot turis di Bali – udah gak kaget kan kalo turis lokal jadi warga kelas dua, jangankan ditawarin, ditanya pun sering dicuekin. Huh…

Terakhir, di Karimun Jawa beberapa pedagangnya asyik melayani pembeli lewat handphone, sampai-sampai ketika pengen beli dengan entengnya dijawab, “Maaf mas, sudah habis (terjual).”

Ada cerita unik seputar pasar tradisional yang pernah dikunjungi? Silakan di-share, siapa tahu bisa jadi tujuan perburuan saya dan teman-teman berhobi sama di trip selanjutnya

kalo saya suka pasar sukawati Bali mas…selain harganya murah banget banget banget..penjualnya juga ramah2 walo kadang agak maksa 😀

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Thoughts
Being a minority

When a nut meets its proper bolt or the two pieces of puzzle properly attached, things may seemed ideal. And this ‘ideal fit’ can be quickly perceived as truth. Worse, like a bird born in cage believing that flying is bad, a person born and grew up with given idea will believe that it is the only true idea. Traveling to places where I became part of its minority challenged me to re-question and redefine what constitutes to true and ‘truth.’

Travel
Jangan Jual Keramahan Kami

Pertanyaan ingin tahu seperti “Sedang apa di sini?”, “Penelitian ya?” atau “Jual apa?” mewarnai perbincangan saya selama perjalanan di Nusa Tenggara Timur. Terlalu sering hingga kadang bikin saya bosan menjawab. Padahal keingintahuan ini ternyata tak lebih dari keramahan orang NTT. Ternyata yang dibutuhkan sungguh sederhana: lepas “kacamata turis”.

Travel
2
Cerita dari Secangkir Nasgithel

Hidup itu meriah. Penuh warna. Penuh rasa. Penuh pilihan. Tak heran, ketika traveling, sebisa mungkin saya melarutkan diri dalam kebiasaan penduduk setempat minum teh atau kopi. Teh dan kopi pula yang berada dalam daftar oleh-oleh kuliner saya. Tak hanya aroma dan rasanya yang layak dibicarakan, tapi juga beragam kebiasaan, sejarah hingga romansa yang larut dalam panas, legi (manis) dan kenthel (nasgithel) nya kedua minuman ini.